Waspada Keracunan, Berapa Lama Telur Bisa Disimpan di Rumah ?

Jika kita menyimpan Telur dalam suhu yang direkomendasikan, yaitu sekitar 4 derajat celcius, maka Telur bisa disimpan maksimal tiga minggu.

TribunnewsBogor.com/Sachril Agustin Berutu
ILUSTRASI - Harga telur di Pasar Induk Jambu Dua, Kecamatan Bogor Utara, Kota Bogor 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM - Telur merupakan sumber protein yang wajib tersedia di rumah selama masa karantina ini.

Selain harganya yang murah dan mudah diolah, kandungan nutrisi di dalamnya sangat tinggi.

Dalam sebutir Telur terkandung 6 gram protein dan 13 vitamin esensial.

Biasanya di rumah selalu ada Telur yang disimpan di kulkas.

Namun, karena Telur termasuk bahan makanan segar, daya simpannya tidak selama makanan dalam kaleng.

Jika kita menyimpan Telur dalam suhu yang direkomendasikan, yaitu sekitar 4 derajat celcius, maka Telur bisa disimpan maksimal tiga minggu.

Menurut pusat keamanan Telur, kita masih bisa mengonsumsi Telur 4-5 minggu dari tanggal pengemasan, namun bakteri yang menyebabkan keracunan makanan seperti Salmonella dan E-coli lama kelamaan bisa terus bertambah.

Sebelum disimpan di kulkas, cuci bersih Telur untuk menghilangkan kotoran ayam yang masih menempel dan mungkin mengandung bakteri.

Telur yang dibekukan bisa bertahan sampai satu tahun, namun jangan memasukkannya ke dalam freezer secara utuh.

Jika ingin membekukan, pisahkan bagian kuning dan putih Telur terlebih dahulu.

Napi Lapas Sorong Rusuh Cemburu Tak Dapat Asimilasi, Hotman Paris Sindir Yasonna Laoly : Salah Siapa

Marissa Nasution Melahirkan saat Pandemi Covid-19, Anak Sulung Cuma Bisa Lihat Adik Lewat Video Call

Jika kita ingin menyimpan sisa makanan yang mengandung Telur, Badan Pengawasan Obat dan Makanan AS (FDA) menyarankan untuk menyimpannya dalam kulkas dan harus dihabiskan tak lebih dari tiga hari.

Telur yang sudah direbus matang bisa disimpan dalam kulkas sampai satu minggu.

Sementara Telur yang dibeli dalam kemasan karton bisa tetap disimpan di tempatnya saat disimpan dalam kulkas.

Daya tahannya bisa sampai 4 bulan.

Tanda kondisinya bagus

Kita bisa mengetahuinya dengan melihat bentuk dan baunya.

Jika Telur berbau tidak enak pada kulitnya atau setelah kita pecahkan, jangan memakannya. Perhatikan juga kulit Telur dengan teliti.

Jika bagian cangkangnya terlihat licin ini bisa menandakan bakteri.

Retak kecil pada cangkang juga bisa menjadi jalan masuk kuman.

Sementara jika bagian kulitnya terlihat ada bubuk itu menunjukkan jamur.

Telur yang mengandung Salmonella mungkin terlihat dan berbau normal, karenanya perhatikan apakah Telur tersebut sudah lama disimpan atau belum.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Berapa Lama Telur Segar Bisa Disimpan", .

Editor: khairunnisa
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved