Teror Virus Corona

Sebut Kasus Covid-19 di DKI Mulai Turun, Gugus Tugas: Waspada Gelombang Kedua

Peta risiko merupakan hasil kalkulasi indikator kesehatan masyarakat yang dimiliki oleh setiap pemerintah daerah.

Alexey Hulsov/Pixabay
Ilustrasi virus corona atau Covid-19 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM -- Ketua Tim Pakar Gugus Tugas Covid-19 Wiku Adisasmito mengatakan, kasus Covid-19 di DKI Jakarta sudah berangsur-angsur menurun.

Namun, bukan berarti kondisi Ibu Kota dapat dipastikan aman.

Sebab, gelombang kedua kasus Covid-19 tetap berpotensi terjadi di DKI Jakarta mengingatakan menghadapi arus balik.

"Jakarta kelihatan sudah mulai turun (dari grafik). Tapi kalau pemudik kembali lagi ke Jakarta dan bawa penyakit, bisa jadi second wave (gelombang kedua)," kata Wiku dalam konferensi pers BNPB, Selasa (26/5/2020).

Data bahwa kasus Covid-19 di DKI Jakarta mengalami penurunan sendiri tergambar dari peta risiko kasus Covid-19 yang dimiliki Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.

Peta risiko merupakan hasil kalkulasi indikator kesehatan masyarakat yang dimiliki oleh setiap pemerintah daerah.

Hal yang diukur, yakni laju kasus selama 4 hari terakhir, angka pasien meninggal dunia, angka pasien sembuh, angka pasien yang dirawat di rumah sakit dan beberapa poin lainnya.

Peta risiko juga bisa menjadi acuan sebuah daerah menentukan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) yang diberlakukan di daerahnya.

"Bisa saja daerah yang belum PSBB jadi PSBB untuk capai target kasusnya rendah. Daerah yang PSBB-nya sudah lama dan kinerjanya bagus, bisa dicabut," kata dia.

Berbeda dengan DKI Jakarta, peta risiko di Jawa Timur menunjukkan hal sebaliknya.

Laju Covid-19 di provinsi tersebut cenderung naik.

Wiku menambahkan, setiap daerah berupaya keras agar kurva kasus Covid-19 tidak naik.

Apabila terjadi kontak antara orang yang terjangkit virus corona dengan orang yang sehat, maka kenaikan kasusnya bisa sangat cepat.

Oleh karena itu, agar tak ada lagi kenaikan kasus, maka pimpinan daerah dan masyarakat harus menekannya secara bersama-sama.

Editor: Vivi Febrianti
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved