Wartawan Metro TV Tewas

Ibu Yakin Ada Skenario Besar di Balik Dugaan Editor Metro TV Bunuh Diri, Ayah Ingin Lihat Jaket Yodi

Turinah meyakini ada skenario besar di balik dugaan editor Metro TV bunuh diri, Suwandi, ayahnya, ingin melihat lubang di jaket Yodi Prabowo

Penulis: Sanjaya Ardhi | Editor: Yuyun Hikmatul Uyun
Youtube Najwa Shihab
Turinah meyakini ada skenario hebat di balik kematian Editor Metro TV Yodi Prabowo 

jadi tuh dirancang seakan anak saya bunuh diri, kalau saya berkeyakinan seperti itu mba," kata Turinah ke Najwa Shihab.

Pun begitu dengan Suwandi yang tak habis pikir soal cara penyelidikan Polisi yang memeriksa banyak saksi.

Padahal menurut Suwandi Polisi sudah meyakini tidak ada sidik jari dan DNA orang lain baik di lokasi penemuan maupun di jasad editor Metro TV Yodi Prabowo.

"mengenai DNA dan sidik jari, dari polisi mengatakan DNA pisau baju helm rambut punya almarhum, dia tidak ada satu DNA pun milik orang lain,

kalau emamg DNA tidak ada gnagapai dia periksa 34 skasi, swab bahkan sampai divisum rekan di Metro TV, untuk apa ?" kata Suwandi.

Suwandi mempertanyakan maksud Polisi memeriksa 34 saksi termasuk rekan Yodi Prabowo di Metro TV.

"kalau meyakini tidak ada sidik jari dan DNA lain untuk apa diperiksa 34 saksi,

harusnya kalau DNA sidik jari tidak ada pelaku lain ya udah stop aja 3 hari umumin anak saya bunuh diri udah kelar," kata Suwandi.

Suwandi tak bisa menerima bila pemeriksaan terhadap 34 saksi tersebut termasuk dalam penyelidikan.

"tidak mungkin juga karena kalau dia meyakinin tidak ada DNA lain kenapa mesti swab orang lain kenapa mesti visum ke rekan, apa yang dicurigain," kata Suwandi.

Ayah Yodi Prabowo, Suwandi dalam tayangan Mata Najwa.
Ayah Yodi Prabowo, Suwandi dalam tayangan Mata Najwa. (YouTube Najwa Shihab)

Turinah menambahkan, ia menyayangkan pernyataan Polisi yang meralat soal lebam di jasad Yodi Prabowo.

"hasil lab forensik waktu pertama kali jasad dibawa ke labfor dari pihak labfor bilang ada pukulan, lebam akibat pukulan benda tumpul di tengkuk kiri,

ini sebelum korban dibunuh ada penganiayaan terlebih dulu bilangnya,

makin hari kok makin berubah hasilnya, ini bukan lebanm pukulan benda tumpul tapi lebam mayat,

Halaman
123
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved