Breaking News:

Doyan Makan Tapi Tidak Gendut ? Ini Penjelasan Sains

Dari penelitian tersebut ditemukan bahwa partisipan yang kurus memiliki lebih sedikit gen yang terkait dengan obesitas.

Kompas.com/Thinkstockphotos
Ilustrasi makan 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM - Beberapa orang harus bersusah payah mengatur pola makan dan rutin berolahraga untuk mendapatkan bentuk tubuh yang diidamkan.

Namun ada tipe orang yang tidak gemuk atau bertambah berat badan, meski mereka tidak mengatur pola makan.

Mengapa begitu? Profesor nutrisi dan ilmu makanan dari University of Rhode Island, Kathleen Melanson, mengatakan bahwa kondisi ini disebabkan oleh banyak hal.

“Ada faktor genetik, nutrisi, dan perilaku. Ketiga faktor ini bersifat relatif pada tiap individu, sehingga hasilnya pun berbeda,” tutur Melanson seperti dikutip dari Live Science, Minggu (2/8/2020).

Salah satu faktor yang tidak memiliki hubungan dengan tipe tubuh, metabolisme, atau genetik adalah persepsi.

Melanson mengatakan bahwa seseorang yang tampak makan banyak tanpa bertambah berat badan sesungguhnya tidak makan lebih banyak dibanding Anda.

Misal, seseorang yang mengonsumsi es krim setiap hari mungkin mengurangi konsumsi karbohidrat pada makanan lainnya.

“Terkadang jika Anda menghitung asupan kalori mereka, orang-orang ini tidak makan lebih banyak dibanding Anda,” tutur Dr Frank Greenway, Chief Medical Officer di Pennington Biomedical Research Center.

Aktivitas fisik juga menjadi pembeda untuk orang-orang ini.

Namun, hal itu tidak sebatas olahraga fisik atau di gym.

Halaman
123
Editor: khairunnisa
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved