Penanganan Covid

Berpotensi Jadi Penularan Covid-19, Warga Diminta Tak Bepergian Saat Libur Panjang

Satgas Penanganan Covid-19 Dewi Nur Aisyah membeberkan, temuan pihaknya dalam dua libur panjang selama pandemi

TribunnewsBogor.com/Yudhi Maulana Aditama
Ilustrasi - Satlantas Polres Bogor akan memberlakukan sistem satu arah di Jalur Puncak Bogor pada libur panjang 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM -- Masyarakat diminta tidak bepergian selama libur panjang akhir pekan depan dalam rangka peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW, Kamis (29/10/2020).

Pasalnya, libur panjang itu dikhawatirkan bakal digunakan untuk berlibur atau berkerumun sehingga berpotensi memperluas penularan Covid-19.

Awalnya, Ketua Bidang Data dan Teknologi Informasi Satgas Penanganan Covid-19  Dewi Nur Aisyah membeberkan, temuan pihaknya dalam dua libur panjang selama pandemi, yakni Idul fitri pada Mei 2020 lalu dan HUT Kemerdekaan RI, disusul

Peringatan Tahun Baru Hijriah pada Agustus 2020 lalu.

Pada kasus libur Idulfitri dalam rentang 22-25 Mei 2020, angka kasus positif belum terlalu tinggi.

Namun pada 6-28 Juni 2020, kenaikan kasus terlihat cukup signifikan.

"Jumlah rata-rata kasus harian saat itu 600-an. Di pekan pertama Juni ada 674 kasus, pekan kedua Juni 1.013 kasus, naik 1.088 kasus. Naik terus. Jeda kenaikan 10-14 hari," kata Dewi dalam webinar 'Covid dalam Angka: Antisipasi Penyebaran Covid-19 saat Liburan', Kamis (22/10/2020).

Baca juga: UMKM di Kecamatan Bojonggede Meningkat Drastis saat Pandemi Covid-19

Lain halnya dengan libur panjang dalam rentang 17-23 Agustus, saat HUT Kemerdekaan RI dan Peringatan Tahun Baru Hijriah.

Dewi menyebut libur panjang itu menyumbang angka kasus positif Covid-19 lebih tinggi dari libur Idulfitri.

Jika angka kenaikan kasus libur Mei mencapai 69 persen, pada libur Agustus lalu kenaikannya membludak hingga 118 persen.

"Jumlah kasus penambah harian hampir dua ribu kasus. September tiga ribuan kasus. Pekan keempat September kasus per hari (rata-ratanya) 4.362 kasus," ungkap dia.

Dewi menegaskan semakin tinggi positivity rate, semakin tinggi laju penularan.

Namun yang patut diingat juga, semakin banyak orang diperiksa, semakin banyak yang ketahuan posoitif.

"Agustus pekan ketiga (positivity rate naik) 14,65%, tiba-tiba dua minggu awal September (naik) 18,5 persen. Artinya laju penularan bertambah, bukan hanya pemeriksaannya yang naik di lapangan," jelas doktor ini.

Halaman
12
Sumber: Tribunnews.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved