Breaking News:

Penembakan di Kafe

Anaknya Ditembak Bripka CS di Kafe Cengkareng, Ayah Korban : Jangan Kematian Dibalas dengan Mati

Setelah mengucapkan hal itu, Mula tampak bergetar dan pingsan. Sejumlah kerabat membawa masuk ke dalam rumah duka.

TRIBUNJAKARTA.COM/ANNAS FURQON HAKIM
Bripka CS (berbaju tahanan), tersangka kasus penembakan, saat dihadirkan di Polda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Kamis (25/2/2021). Aksi penembakan terjadi di sebuah kafe di kawasan Cengkareng, Jakarta Barat, Kamis (25/2/2021) sekitar pukul 04.00 WIB. 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM -- Mula Simanjuntak tak kuasa menahan tangis saat jenazah putranya, Feri Saut Simanjuntak, tiba di rumah duka di Jalan Krakatau, Aluminium I, Gang Asbes, Kelurahan Pulo Brayan Bengkel, Kecamatan Medan Timur pada Jumat (26/2/2021) pukul 10.30 WIB.

"Namanya pun anak saya sudah mati. Jangan kematian itu dibalas dengan mati (kematian). Harapan saya kemana bagusnya lah," ujarnya.

Setelah mengucapkan hal itu, Mula tampak bergetar dan pingsan.

Sejumlah kerabat membawa masuk ke dalam rumah duka.

Seperti diketahui, Feri Saut Simanjuntak tewas setelah tertembak polisi berinisial Bripka CS di sebuah kafe di kawasan Cengkareng, Jakarta Barat, Kamis (25/2/2021) pagi.

Awalnya, CS dengan korban Feri selaku pegawai kafe, terlibat percekcokan.

Lalu, diduga di bawah pengaruh miras, CS mengeluarkan senjata api dan meletuskan tembakan.

Akibatnya, tiga orang meninggal di tempat dan 1 mengalami luka. Identitas para korban yakni, Sinurat (Anggota TNI AD/Keamanan Kafe RM), Feri Saut Simanjuntak (Bar Boy) dan Manik (Kasir Kafe RM) serta Hutapean (Manager Kafe RM) terluka.

Sementara itu, Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Yusri Yunus, mengatakan Bripka CS yang melakukan penembakan hingga menyebabkan tiga orang meninggal dunia telah ditahan dan ditetapkan sebagai tersangka.

(Penulis: Kontributor Medan, Dewantoro | Editor: Aprillia Ika)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Anaknya Tewas Ditembak Polisi di Kafe Cengkareng, Ayah Korban: Jangan Kematian Dibalas dengan Mati

Editor: Ardhi Sanjaya
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved