Breaking News:

Riset Baru Covid-19, Ibu Hamil yang Vaksin Ternyata Menurunkan Antibodi ke Bayi

Kedua penelitian terbaru ini masih memerlukan studi lebih lanjut untuk menguatkan temuan dan yang belum disertifikasi oleh peer review.

Editor: Tsaniyah Faidah
Pemkab Bogor
Ilustrasi - ibu hamil yang divaksin bisa menurunkan antibodi ke bayi 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM - Terdapat dua riset terbaru tentang Covid-19.

Pertama, ibu hamil yang vaksin ternyata menurunkan antibodi pelindung Covid-19 ke bayinya.

Kedua, terkait pemetaan pengikatan antibodi pada protein spike di virus corona.

Kedua penelitian terbaru ini masih memerlukan studi lebih lanjut untuk menguatkan temuan dan yang belum disertifikasi oleh peer review.

Baca juga: Atasi Kelangkaan Oksigen saat Covid-19, IPB University dan BRIN Ciptakan OxIL

Berikut ringkasannya seperti dilansir Reuters, Jumat (24/9/2021).

Ibu hamil yang divaksin mRNA menurunkan antibodi ke bayinya

Riset terbaru menunjukkan, ibu hamil yang mendapatkan vaksin Covid-19 mRNA dapat menularkan atau menurunkan antibodi pelindung tingkat tinggi ke bayi mereka.

Hal ini diketahui setelah dokter menganalisis darah tali pusat dari 36 bayi baru lahir yang ibunya telah menerima setidaknya satu dosis vaksin mRNA dari Pfizer (PFE.N)/BioNTech atau Moderna (MRNA.O).

Hasil analisis menunjukkan, semua bayi (36 orang) memiliki antibodi tingkat tinggi yang menargetkan protein lonjakan atau protein spike yang ada di permukaan virus. Antibodi yang menargertkan protein spike ini ternyata dari vaksinasi ibu.

Temuan yang dilaporkan pada hari Rabu (22/9/2021) di American Journal of Obstetrics and Gynecology - Maternal Fetal Medicine, menunjukkan bahwa antibodi yang muncul setelah vaksin ternyata masuk ke plasenta bayi.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved