Polbangtan Bogor

Kementan dan Satgas Kota Bogor Terus Kendalikan PMK Pada Hewan Kurban Pasca Idul Adha

kegiatan kolaboratif berbagai pihak untuk langkah preventif dan kuratif merupakan respon cepat pemerintah terkait PMK.

Polbangtan Bogor
Politeknik Pembangunan Pertanian (Polbangtan) Bogor bersama Pemerintah Kota Bogor memperkuat barisan untuk mengantisipasi dampak dari PMK pada hewan ternak. 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM -- Hari Raya Idul Adha 1443 Hijriyah yang dilaksanakan 10 Juli 2022 kemarin diiringi dengan situasi wabah Penyakit Mulut dan Kuku (PMK).

Masih tingginya wabah PKM membuat Kementan dalam hal ini Politeknik Pembangunan Pertanian (Polbangtan) Bogor bersama Pemerintah Kota Bogor semakin memperkuat barisan untuk mengantisipasi dampak dari PMK pada hewan ternak.

Belum lama ini, rapat koordinasi yang diselenggarakan di Pemerintah kota Bogor yang dipimpin langsung oleh Walikota Bima Arya yang dihadiri oleh Kepala DKPP, Kapolres Kota Bogor, Kodim 0606 Kota Bogor, KADIN Kota Bogor, Camat Seluruh Kota Bogor dan Lurah kota bogor, Dokter Hewan, IPB, Polbangtan Bogor.

Menurut Mentan, Syahrul Yasin Limpo (SYL), kegiatan kolaboratif berbagai pihak untuk langkah preventif dan kuratif merupakan respon cepat pemerintah atas adanya laporan penyebaran wabah PMK di berbagai daerah terus akan didorong.

“Pemerintah langsung bergerak cepat dengan memberikan bantuan obat, antibiotik, dan vitamin. Meski angka kematian cukup rendah tidak membuat pemerintah menyepelekan PMK. Saya memerintahkan seluruh jajaran hingga tingkat daerah meningkatkan pengawasan”, kata Mentan Syahrul Yasin Limpo.

Syahrul Yasin Limpo pun  meminta agar wabah PMK tak disikapi berlebihan yang dapat berdampak pada kepanikan, terutama di kalangan peternak.

Semua pihak harus optimis bahwa PMK bisa diatasi dengan cepat serta meningkatkan kewaspadaan.

Pada kesempatan berbeda,  Kepala BPPSDMP, Dedi Nursyamsi mengatakan  seluruh komponen di bawah BPPSDMP wajib turun, terutama tenaga medik dan paramedik, untuk peran aktif menanggulangi penyebaran PMK.

“Semua harus turun ke lapangan,” kata Dedi Nursyamsi.

Untuk segera memutus penyebaran PMK, sebanyak 86 kegiatan telah diselenggarakan BPPSDMP di hampir seluruh wilayah Indonesia.

Halaman
123
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved