Batu Kapur Disulap Jadi Tempat Wisata, Goa Lalay Bogor Mulai Sedot Perhatian Pengunjung

Objek wisata Goa Lalay di Kecamatan Klapanunggal, Kabupaten Bogor mulai dilirik.

TribunnewsBogor.com/Reynaldi Andrian Pamungkas
Pemilik Goa Lalay, Tini Prihatini bersama Yayasan Sunda Sejati menyulap tambang batu kapur menjadi wisata Goa Lalay di Kecamatan Klapanunggal, Kabupaten Bogor, hingga banyak fasilitas di dalamnya untuk wisatawan, tetapi akses jalannya yang masih terbilang cukup rusak untuk menuju ke lokasi wisata, Kamis (18/8/2022) 

Laporan Wartawan TribunnewsBogor.com, Reynaldi Andrian Pamungkas

TRIBUNNEWSBOGOR.COM, KLAPANUNGGAL - Objek wisata Goa Lalay di Kecamatan Klapanunggal, Kabupaten Bogor, menjadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan yang datang.

Tetapi, Goa Lalay saat ini masih ditutup karena adanya pembersihan atau perawatan untuk Goa Lalay.

Pemilik Goa Lalay, Tini Prihatini mengatakan bahwa pada beberapa tahun lalu kawasan Goa Lalay ini adalah sebuah tambang batu kapur.

"Tahun 2020 kami sulap jadi tempat wisata, saya dengan Yayasan Sunda Sejati kelola ini," ucapnya Kepada TribunnewsBogor.com, Kamis (18/8/2022).

Sebelumnya, Tini Prihatini sempat mengecek kedalam Goa Lalay, yang di mana ditemukan di dalamnya terdapat kubangan lumpur setinggi pinggang orang dewasa.

Lalu, terdapat juga banyak kelelawar yang hinggap di dinding Goa tersebut, bahwa menurutnya kelelawar tersebut bila ada orang datang tidak terbang ke luar Goa, melainkan berkerumun di atas kepala.

Tini Prihatini mengungkapkan bahwa untuk saat ini kondisi wisatanya masih belum memungkinkan untuk dibuka bagi masyarakat.

"Pasti dibuka nanti setelah semuanya dibersihkan, kita tunggu aja," jelasnya.

Pada kawasan wisata Goa Lalay ini juga terdapat beberapa wahana bermain kolam renang, dan juga spot spot foto yang indah.

Spot foto dengan berlatarbelakang tebing Goa Lalay dan juga danau yang berada pada lokasi wisata.

Untuk tiket masuknya, perorang dikenakan biaya Rp 20 ribu sudah termasuk parkir.

Tetapi, akses jalan menuju wisata Goa Lalay ini masih terbilang cukup ekstrim, dikarenakan harus melewati bebatuan besar yang di mana banyak debu-debu yang berterbangan.

Bahkan, pada kawasan wisata Goa Lalay ini banyak dilewati proyek-proyek tambang batu, sehingga banyak juga kendaraan-kendaraan besar yang melintas.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved