Jelang Liga Voli Indonesia, PP PBVSI Semangat Gelorakan Kompetisi

Ketua Bidang III Pengurus Pusat Persatuan Bola Voli Seluruh Indonesia (PP PBVSI) Hanny S Surkatty menyebut gelaran Liga Voli Indonesia (Livoli).

Editor: Yudistira Wanne
Istimewa
salah satu partai Proliga di Padepokan Voli Jenderal Polisi Kunarto, Sentul, Bogor, Jawa Barat. 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM - Ketua Bidang III Pengurus Pusat Persatuan Bola Voli Seluruh Indonesia ( PP PBVSI) Hanny S Surkatty menyebut gelaran Liga Voli Indonesia (Livoli) sudah hampir selesai.

Kompetesi voli tingkat nasional itu terdiri dari dua divisi, yaitu Divisi Utama dan Divisi Satu (Kejurnas Antarklub).

"Persiapannya sampai sejauh ini sudah boleh dibilang 99 persen. Jadi persiapanny sudah oke semua," ujar Hanny usai konferensi, Rabu (21/9/2022).

"Yang membedakan sekarang dengan lalu lalu adalah karena ini habis covid, jadi harus lebih hati hati, taat protokol kesehatan. Hal hal itu saja. Semuanya berjalan lancar," lanjutnya.

Hanny juga mengatakan gelaran ini bisa dinilmati langsung oleh masyarakat Indonesia yang datang langsung ke lokasi maupun yang menyaksikan di layar kaca melalui siaran televisi swasta (Moji) dan layanan streaming Vidio.

Dua kompetisi itu bergurlir di lokasi yang berbeda, Divisi satu akan dilangsungkan di GOR Debes, Tabanan, BALI, 25 September hingga 2 Oktober mendatang.

Untuk Divisi Utama, akan berlangsung di empat arena di daerah Jawa Tengah, yaitu di GOR Tawangalun, Banyuwangi untuk babak reguler.

Pada babak reguler selanjutnya akan berlangsung di GOR Sritex Arena Solo pada 18-23 Oktober 2022, lalu untuk babak final four dan partai pamungkas akan berlangsung di GOR Kimageti, Magetan 4-10 November dan 12-13 November.

Nantinya, para tim itu akan mendapatkan dana subsidi sebesar Rp 10 Juta untuk tim Divisi Utama dan Rp 15 Juta bagi tim Divisi Utama.

Bagi tim yang berhasil masuk ke babak final four (empat terbesar) akan mendapatkan subsidi sebesar Rp 25 juta.

"Untuk hadiah itu sebenarnya uang pembinaan. Total senilai Rp500 juta dan ada subsidi untuk di divisi satu itu sebesar Rp10 juta dan untuk reguler divisi utama itu Rp15 juta. Dan untuk final four dan final sebesar Rp25 juta/klub," kata Hanny.

"Jadi cukup besar juga perbedaannya dibandingkan dengan dahulu. Dulu itu tidak ada subsidi dan hadiahnya hanya sebesar Rp200 juta," sambungnya.

Sumber: Tribunnews.com
  • Baca Juga
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    Tribun JualBeli
    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved