Olahan Pala Asal Kota Bogor Tembus Pasar Supermarket Hingga Pameran, Bima Arya: Dorong UMKM Lokal

Penghijauan di Kampung Buntar ditandai dengan menanam ribuan bibit pohon pala yang ditanam di seluruh pelosok kampung

Editor: Mohamad Rizki
Istimewa/Pemkot Bogor
Satu diantara program besutan Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor yang dijalankan Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian (DKPP) dalam melakukan penghijauan serta memperluas cakupan urban farming di kampung Buntar, RT 4/8, Kelurahan Muarasari, Kecamatan Bogor Selatan, Kota Bogor dengan melakukan restorasi Kampung Pala Buntar. 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM -- Program urban farming yang disinergikan dengan kampung tematik dan identitas lokal melalui pemberdayaan kelompok tani dan Usaha Mikro Kecil dan Menengah yang digerakan oleh warga menunjukan perubahan yang positif bagi perkembangan ekonomi masyarakat.

Satu diantara program besutan Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor yang dijalankan Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian (DKPP) dalam melakukan penghijauan serta memperluas cakupan urban farming di kampung Buntar, RT 4/8, Kelurahan Muarasari, Kecamatan Bogor Selatan, Kota Bogor dengan melakukan restorasi Kampung Pala Buntar.

Kampung Buntar ini dulunya dikenal sebagai penghasil buah pala. Namun sempat mengalami penurunan dan banyak pengusaha olahan pala yang mengambil pala dari luar kampung.

Penghijauan di Kampung Buntar ditandai dengan menanam ribuan bibit pohon pala yang ditanam di seluruh pelosok kampung, salah satunya di Saung Kelompok Wanita Tani (KWT) Bina Tani Buntar pada tahun 2020.

Setelah berjalan sekitar satu tahun lebih saat ini pohon pala sudah tumbuh besar dan berbuah lebat.

Wali Kota Bogor, Bima Arya yang sedang 'Ngantor' di Kelurahan Muarasari sempat berkeliling Kampung Buntar dan mengunjungi Saung KWT Bina Tani untuk melihat perkembangan dan menampung aspirasi warga.

Ketua KWT Bina Tani yang juga pengelola Dapur Mysari, Nurhasanah mengaku sangat terbantu dengan adanya gerakan dan dukungan dari Pemkot Bogor untuk menghidupkan kembali kampung pala.

"Tanaman pala sudah sejak lama di Buntar. Waktu itu karena kami juga sudah ada olahan pala. Tapi memang berjalan standar.

Kemudian sekitar tahun 2020 diresmikan Pemkot Bogor, direstorasi lah kampung pala ini. Dan sekarang Alhamdulillah, ya walaupun kemarin saat pandemi sempat terseok-seok tapi sekarang bangkit lagi," katanya.

Selain membantu dari sisi restorasi kata Nurhasanah, Pemkot Bogor juga membantu memfasilitasi pemasaran produk olahan pala dari Kampung Buntar.

Halaman
123
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved