Pembunuhan Berantai Bekasi

Bilang Ingin Menikah Setelah 12 Tahun Jadi TKW, Parida Tiba-tiba Hilang, Ternyata Dieksekusi Wowon

Keluarga Parida (45) (sebelumnya ditulis Farida) tak pernah menyangka bahwa Parida menjadi satu dari sembilan korban pembunuh berantai Wowon Cs.

Editor: Vivi Febrianti
Istimewa tribunnews
Ini dia tampang tiga tersangka pembunuh berantai atau serial killer bermodus supranatural di Bekasi hingga Cianjur bernama Wowon Erawan alias Aki, Solihin alias Duloh dan M. Dede Solehudin. 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM -- Keluarga Parida (45) (sebelumnya ditulis Farida) tak pernah menyangka bahwa Parida menjadi satu dari sembilan korban pembunuh berantai Wowon Erawan alias Aki (60), Solihin alias Duloh (63), dan Dede (35).

Parida dieksekusi dan jasadnya dikuburkan di sebuah lubang dan ditutupi keramik di rumah salah satu tersangka di Kampung Babakan Curug, RT 02/06, Desa Kertajaya, Kecamatan Ciranjang, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat.

Kepala Desa Cilangari, Sabana mengatakan, Parida merupakan warga Kampung Cilangari, RT 01/14, Desa Cilangari, Kecamatan Gununghalu, Kabupaten Bandung Barat (KBB), yang bekerja sebagai Tenaga Kerja Wanita (TKW) di Abu Dhabi.

"Dari keterangan keluarga diketahui Parida bekerja sebagai TKW di Abu Dhabi selama hampir 12 tahun lebih," ujar Sabana saat dihubungi, Rabu (25/1/2023).

Selama bekerja di Abu Dhabi, komunikasi antara Parida dengan keluarga terbilang lancar.

Bahkan Parida kerap kali mengirim uang bulanan ke keluarga di kampung halaman.

"Komunikasi selama 12 itu lancar, mengirim uang juga lancar, tapi setelah bulan Bulan Juli, enggak ada komunikasi lagi," papar Sobana.

Pada Juni 2021, Parida masih menjalin komunikasi dengan keluarganya.

Ia mengabarkan akan pulang ke kampung halamannya di Desa Cilangari dan berencana mengikuti peringatan hari Kemerdekaan RI pada Agustus 2021.

Namun, sebelum ke kampung halaman, Parida berpamitan kepada keluarga untuk menghabiskan liburan bersama majikannya di Bali.

Baca juga: Hari Ini Polisi Akan Lakukan Ekshumasi Terhadap Makam Halimah, Korban Pembunuhan Berantai Wowon Cs

Kepada keluarga, Parida meminta tak usah dijemput di bandara.

Setibanya di Bandung, Jabar, Parida mengabarkan akan dijemput oleh seorang pria dan berencana menikah.

"( Parida) bilang tak mau dijemput sama keluarga karena sudah janjian dengan laki-laki dan mau melaksanakan pernikahan. Begitu bilangnya," sebut Sabana.

Komunikasi Parida dan keluarga dengan keluarga tiba-tiba hilang. Parida hilang kontak pada bulan Juli 2021.

Pihak keluarga mengaku sudah 1,7 bulan tak mendapat kabar mengenai keberadaan maupun kondisi terbaru Parida.

Belakangan diketahui bahwa jasad Parida ditemukan di rumah salah satu pelaku dari komplotan Wowon di Cianjur.

Parida dibunuh pada 2021 atau saat dia hilang kontak dengan keluarganya.

"Keluarga baru tahu kemarin setelah Polda Metro Jaya menghubungi kami. Untuk sementara keluarga akan diminta sampel darah untuk mencocokan DNA," ujar Sabana.(*)

Kompas.com

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved