Breaking News:

Imlek 2016

Thang Sin Dipilih Lewat Mimpi dan Naluri, Tak Boleh Menyantap Penganan Dari Makhluk Bernyawa

Seorang Thang Sin bisa menjalani pengabdiannya setelah terpilih lewat mimpi dan kejadian unik

TribunnewsBogor.com/Ardhi Sanjaya
Seorang Thang Sin melaksanakan ritual sayat lidah di Vihara Dhanagun,Bogor, Minggu (21/2/2016). 

Laporan Wartawan TribunnewsBogor.com, Ardhi Sanjaya

TRIBUNNEWSBOGOR.COM, BOGOR TENGAH - Thang Sin menjadi tokoh sentral yang menarik perhatian warga yang menyaksikan ritual sayat lidah di Vihara Dhanagun, Jalan Suryakancana, Bogor Tengah, Kota Bogor, dalam rangkaian perayaan Cap Go Meh, Minggu (21/2/2016).

Warga Tionghoa memiliki kepercayaan Thang Sin adalah orang-orang yang dipilih langsung oleh para dewa.


TribunnewsBogor.com/Ardhi Sanjaya
Para Thang Sin berkumpul Vihara Dhanagun, Jalan Suryakancana, Bogor Tengah, Kota Bogor, dalam rangkaian perayaan Cap Go Meh, Minggu (21/2/2016).

Sebagai tokoh spiritual yang dipercaya bisa menjadi mediator komunikasi dengan para dewa, Thang Sin bukanlah orang sembarangan.

Seorang Thang Sin bisa menjalani pengabdiannya setelah terpilih lewat mimpi dan kejadian unik.

Dalam kehidupan sehari-hari, para Thang Sin juga menjalani larangan menyantap makanan yang bahan bakunya dari makhluk bernyawa.

"Kitanya sendiri yang mau itu tidak bisa. Harus memang ditunjuk langsung," kata Deden, seorang Thang Sin, yang ditemui TribunnewsBogor.com di Vihara Dhanagun, Minggu (21/2/2016).

Menurut pria berusia 32 tahun ini, banyak Thang Sing merupakan keturunan dari sanak keluarga.

"Ada juga yang memiliki bakat alami, tapi tetap harus dilatih terus potensinya, tidak bisa begitu saja," ujar Deden.

Deden menunjukkan ciri khas para Thang Sin antara lain pada kondisi tulang rusuk yang susunannya memberi kesan tak rapat.

Halaman
12
Penulis: Ardhi Sanjaya
Editor: Vovo Susatio
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved