Sidang Anjing Masuk Masjid

Divonis Bebas Karena Gangguan Jiwa, Terdakwa Kasus Bawa Anjing ke Masjid Ngaku Pikirannya Disetting

Hal ini terungkap sebagai gejala gangguan jiwa SM dalam sidang putusan di Pengadilan Negeri Kelas 1A Cibinong, Kabupaten Bogor, Rabu (5/2/2020).

Divonis Bebas Karena Gangguan Jiwa, Terdakwa Kasus Bawa Anjing ke  Masjid Ngaku Pikirannya Disetting
TribunnewsBogor.com/Naufal Fauzy/ Twitter
Wanita pembawa anjing masuk masjid di Sentul, kabupaten Bogor divonis bebas 

Laporan Wartawan TribunnewsBogor.com, Naufal Fauzy

TRIBUNNEWSBOGOR.COM, CIBINONG - Wanita bawa anjing masuk masjid di Bogor, SM sempat mengaku alam pikirannya sudah disetting.

Hal ini terungkap sebagai gejala gangguan jiwa SM dalam sidang putusan di Pengadilan Negeri Kelas 1A Cibinong, Kabupaten Bogor, Rabu (5/2/2020).

Hal tersebut merupakan hasil laporan saksi ahli dokter jiwa yang melakukan wawancara atau memeriksa SM yang termuat dalam putusan.

Dalam pembacaan putusan oleh majelis hakim dikatakan bahwa saat dokter jiwa saksi ahli melakukan wawancara terhadap SM, terdakwa bersikap waspada dan kurang koperatif.

Kemudian pada pertemuan pemeriksaan selanjutnya, SM bisa berkomunikasi lebih baik namun perkataannya tidak dapat dimengerti oleh pemeriksa.

"Terdapat gangguan proses berpikir yang ditandai oleh keyakinan pemeriksa yang kuat terhadap isi pikirannya (paham/delusi). Walau bertentangan dengan kenyataannya, terperiksa (SM) mengatakan bahwa banyak peristiwa yang dialaminya sudah di-setting atau merupakan rekayasa untuk tujuan tertentu," kata Hakim ketua Indra Meinantha Vidi saat membacakan putusan.

Daya penilaian SM terhadap realita terganggu dan pasal hukum yang dialami SM merupakan bagian dari gejala gangguan jiwanya ditambah pula SM juga kurang memahami resiko dan nilai perbuatannya sendiri.

Selain itu, terungkap pula bahwa SM merupakan pasien sejumlah dokter jiwa sejak tahun 2013 sampai 2018 namun penanganannya tidak dirawat inap.

Gejala yang dialami SM sejak saat itu di antaranya merasa takut seperti terus diikuti orang lain, merasa semua tidak baik padanya, curiga seperti dibicarakan di TV, halusinasi pendengaran, merasa dikendalikan dan yang lainnya.

Halaman
12
Penulis: Naufal Fauzy
Editor: Damanhuri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved