Breaking News:

Tanggapi soal Pemakaman Pasien Covid-19 Ditolak Warga, Ridwan Kamil Beri Solusi Ini

Selain itu, menurut Ridwan Kamil, jika memungkinkan Pemda bisa menyiapkan makam khusus pasien corona yang meninggal dunia.

Kompas.com
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil saat ditemui di Gedung Sate, Jalan Diponegoro, Rabu (20/3/2019).(KOMPAS.com/DENDI RAMDHANI) 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM - Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil menerbitkan surat edaran yang disebar kepada 27 kepala daerah di Jabar.

Surat edaran tersebut perihal proses pemakaman jenazah pasien corona atau Covid-19.

Ia mengatakan, surat edaran itu berisi imbauan kepada kepala daerah untuk memberi edukasi kepada masyarakat, agar tak ada kejadian penolakan pemakaman.

"Saya sudah buat surat edaran ke kota/kabupaten, agar mempersiapkan pemakanan dengan maksimal dan mengedukasi masyarakat," ujar Ridwan Kamil di Gedung Pakuan, Jalan Otista, Kota Bandung, Jumat (3/4/2020) sore.

Selain itu, menurut Ridwan Kamil, jika memungkinkan Pemda bisa menyiapkan makam khusus pasien corona yang meninggal dunia.

Untuk memperkuat imbauan itu, ia pun sudah berkonsultasi dengan para ulama di Jawa Barat, agar ikut serta mengimbau masyarakat.

Diharapkan, dengan begitu tidak ada lagi insiden penolakan pemakaman pasien Covid-19.

"Kami sudah mendapatkan dukungan fatwa dari ulama untuk mengimbau warga tak menolak pemakaman pasien Covid-19," ucap Emil, sapaan akrabnya Ridwan Kamil.

Tak Semua Batuk adalah Gejala Infeksi Corona, Simak Penjelasan Ahli

Guru SD di Lampung Tewas Diduga Bunuh Diri, Tinggalkan Surat Wasiat untuk Anak dan Istri

Emil memastikan, proses pemulasaran jenazah pasien Covid-19 telah sesuai standar kesehatan dan syariat.

Menurut dia, tidak perlu ada kekhawatiran berlebih di tengah masyarakat, lantaran pengurusan jenazah melalui serangkaian proses yang aman.

"Karena secara ilmiah, 7 jam sejak meninggal, virus mati. Kemudian diperkuat pembalseman, penyemprotan disinfektan oleh rumah sakit, dibungkus plastik, ditutup peti mati, sehingga tak ada peluang si virus hidup," kata Emil.

Ia pun berharap agar masyarakat tak terprovokasi oleh isu yang tak benar dan tidak dapat dibuktikan secara ilmiah.

"Saya imbau kita gunakan ilmu dalam mengambil keputusan. Jangan oleh provokasi tanpa ilmu pengetahuan menjadikan warga waspada tapi emosional. Kita harus waspda tapi rasional," kata Emil.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Pemakaman Pasien Corona Ditolak Warga, Ini Solusi Ridwan Kamil ", .
Penulis : Kontributor Bandung, Dendi Ramdhani
Editor : Abba Gabrillin

Editor: khairunnisa
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved