Breaking News:

Kesaksian Karyawan Lihat Pria Lari Tanpa Busana, Korban Dibuat Tak Berdaya oleh Pacar di Penginapan

Seorang pria dibuat tak berdaya oleh kekasihnya sendiri di dalam kamar penginapan.

Penulis: Damanhuri | Editor: Yuyun Hikmatul Uyun
TRIBUN-TIMUR.COM/MUHAMMAD ABDIWAN
Tim INAFIS Inafis Polrestabes Makassar, melakukan identifikasi di tempat kejadian perkara (TKP) kasus pembunuhan selebgram Makassar, Ari Pratama (24) di Wisma Topaz Jl Topaz Makassar, Jumat (532021). Pembunuhan secara berencana dilakuan seorang mahasiswi, Aisyah Alfika (20) dikamar 214 dan berhasil diamankan oleh Personel Resmob Panakukang. tribun timurmuhammad abdiwan 

Tak hanya itu, perempuan yang saat ini sudah diamankan kepolisian Polrestabes Makassar ini pun mengaku hamil.

Menurut Aisyah, pacarnya itu meninggalkannya setelah mengetahui dirinya hamil.

"Sakit hatika karena mauka natinggalkan setelah tahu bilang hamilka," kata Aisyah.

Tes Kahamilan

Ucapanya Aisyah rupanya tidak sesuai dengan fakta medis yang ada.

Aisyah yang mengaku dihamili oleh korban itu langsung diperiksa oleh polisi

Tim INAFIS Inafis Polrestabes Makassar, melakukan identifikasi di tempat kejadian perkara (TKP) kasus pembunuhan selebgram Makassar, Ari Pratama (24) di Wisma Topaz Jl Topaz Makassar, Jumat (532021). Pembunuhan secara berencana dilakuan seorang mahasiswi, Aisyah Alfika (20) dikamar 214 dan berhasil diamankan oleh Personel Resmob Panakukang. tribun timurmuhammad abdiwan (TRIBUN-TIMUR.COM/MUHAMMAD ABDIWAN)
Tim INAFIS Inafis Polrestabes Makassar, melakukan identifikasi di tempat kejadian perkara (TKP) kasus pembunuhan selebgram Makassar, Ari Pratama (24) di Wisma Topaz Jl Topaz Makassar, Jumat (532021). Pembunuhan secara berencana dilakuan seorang mahasiswi, Aisyah Alfika (20) dikamar 214 dan berhasil diamankan oleh Personel Resmob Panakukang. tribun timurmuhammad abdiwan (TRIBUN-TIMUR.COM/MUHAMMAD ABDIWAN) ()

Polisi lalu melakukan pemeriksaan tes kehamilan terhadap Aisyah Alfika.

"Kalau informasi yang dimaksud (pengakuan hamil) itu belum, saya tidak bisa (pastikan) karena harus dites dulu, harus dites medis," ujar Kasubag Humas Polrestabes Makassar Kompol Supriadi Idrus saat merilis pengungkapan kasus itu di Mapolsek Panakkukang, Jl Pengayoman, Makassar, Jumat (5/3/2021) sore.

Pemeriksaan atau tes kehamilan terhadap Aisyah dilakukan untuk membuktikan pengakuan saat diinterogasi di Posko Resmob Polsek Panakkukang.

Hasilnya, Aisyah tidak hamil.

Baca juga: Misteri Gadis Bandung Tewas di Kamar Hotel Terungkap, Korban Masih SMA, Tato di Dada Jadi Petunjuk

Polisi pun akan melakukan tes kejiwaan terhadap pelaku pada pekan depan.

Tes kejiwaan itu penting untuk mengungkap kondisi kejiwaan Aisyah Alfika sampai nekat melakukan pembunuhan terhadap Ari Pratama.

"Yang bersangkutan tidak hamil. Kita akan periksa Kejiwaan ya di RS Bhayangkara pekan depan," ujar Kanit Reskrim Polsek Panakukkang, Iptu Iqbal Usman saat dikonfirmasi Sabtu (6/3/2021) sore.

Kronologi

Kanit Reskrim Polsek Panakkukang Iptu Iqbal Usman menceritakan kronologi pembunuhan yang dilakukan Aisyah pada kekasinya Ari Pratama.

"Kronologis singkat kejadiannya berawal dari lantai dua di salah satu kamar wisma ini. Kemudian setelah korban (Ari) dianiaya, lari menyelamatkan diri di lantai satu (dasar)," ujarnya.

Saat tiba di lantai dasar, Ari Pratama yang mengalami pendarahan hebat akibat luka tikaman yang diderita pun tumbang.

SPKT Polsek Panakukkang yang tiba di lokasi langsung mengevakuasi AP ke RS Bhayangkara.

Namun, nyawanya tidak tertolong lagi.

Tak hanya itu, berdasarkan hasil pemeriksaan rupanya Aisyah sudah dua kali berupaya ingin menganiaya Ari Pratama.

Pelaku penikaman Selebgram Makassar saat diamankan di Mapolsek Panakukkang, Jalan Pengayoman Makassar, Jumat (5/3/2021) sore.
Pelaku penikaman Selebgram Makassar saat diamankan di Mapolsek Panakukkang, Jalan Pengayoman Makassar, Jumat (5/3/2021) sore. (TRIBUN TIMUR/MUSLIMIN EMBA)

Hal itu diungkapkan Kasubag Humas Polrestabes Makassar Kompol Supriadi Idrus, saat merilis pengungkapan itu di Mapolsek Panakukkang, Jl Pengayoman, Makassar, Jumat (5/3/2021) sore

Menurut Kompol Edy sapaan Supriadi Idrus, bermula saat keduanya berkenalan di media sosial.

Dari perkenalan itu, keduanya pun merajut kasih alias berpacaran.

Baca juga: Pengakuan PSK Tasikmalaya : Mereka Pengin Sekali Sama Orang Hamil Kayak Saya

Baca juga: Misteri Kematian Gadis Muda di Kamar 421, Darah Berceceran di Lantai, Polisi Temukan Benda Kecil Ini

Lebih kurang tujuh bulan hubungan asamara itu berjalan, Ari perlahan menghindari Aisyah.

Ia (Ari) sulit lagi dihubungi Asiyah.

Aisyah pun dibuat kesal. Terlebih ia mengaku ditinggal saat sedang hamil.

Kekesalan Aisyah itu, pun memuncak ia berencana melancarkan aksi pengeniayaan terhadap Ari.

Namun upaya pertamanya gagal, lantaran sulit bertemu dengan selebgram yang juga berstatus mahasiswa itu.

"Memang pernah (merencanakan pembunuhan terhadap Ari). Namun tidak terlaksana karena korban (Ari) selau menghindar," kata Kompol Edy.

(TribunnewsBogor.com/Tribun Timur).

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved