Tabrak dan Lindas Mahasiswa UI Sampai Tewas, Mantan Kapolsek Dikenakan Wajib Lapor

Dalam narasi dijelaskan bahwa mahasiswa UI yang diduga menjadi korban tabrak lari dengan pelaku diduga merupakan pensiunan pejabat Polri.

Editor: Tsaniyah Faidah
Tribun Kaltim
Ilustrasi - Mahasiswa UI tewas diduga ditabrak pensiunan pejabat Polri. 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM - Diduga tabrak lari seorang mahasiswa Universitas Indonesia (UI) M Hasya Attalah (17) sampai tewas, pensiunan pejabat Polri dikenakan wajib lapor.

Pelaku yang merupakan mantan Kapolsek Cilincing ini diminta melapor satu kali dalam seminggu setiap hari Kamis.

"Diperiksa, sudah. Malah dia lakukan wajib lapor absensi mingguan. Wajib lapor hari Kamis," ujar Kasat Lantas Polres Metro Jakarta Selatan, Kompol Joko Sutriono dalam keterangannya, Jumat (25/11/2022).

Selain itu, penyidik Satlantas Polres Metro Jakarta Selatan juga telah memeriksa beberapa saksi, termasuk rekan korban terkait kasus kecelakaan ini.

Beberapa saksi yang diperiksa itu memiliki keterangan yang berbeda mengenai sebelum dan sesaat terjadi kecelakaan.

"Kalau versi saksi di TKP itu (korban) keliatan merem mendadak oleng menghindari air," kata Joko.

"Kalau temen (korban) yang dibelakang, si korban itu sambil rem hindari genangan air sambil ada motor yang ada ke kanan. Makanya dia rem mendadak," ucap Joko.

Sebelumnya, Orangtua M Hasya Attala, Adi Syahputra membeberkan kronologi kasus dugaan tabrak lari hingga menyebabkan putranya tewas itu.

Peristiwa itu terjadi di Srengseng Sawah, Jagakarsa, Jakarta Selatan, 6 Oktober 2022.

Adi menjelaskan, berdasarkan keterangan saksi di lokasi, kecelakaan terjadi saat sang anak dari Fisip UI hendak pulang ke kosan mengendarai sepeda motor.

Setiba di Jalan Srengseng Sawah, Jagakarsa, Jakarta Selatan, korban seketika oleng dan terjatuh ke sebelah kanan.

Saat bersamaan, mobil Mitsubishi Pajero datang dari arah berlawanan hingga menabrak dan melindas korban.

"Iya ditabrak terus dilindas, itu saksinya yang menyatakan seperti itu, karena saya tidak di lokasi, karena diceritakan seperti itu," kata Adi saat dikonfirmasi, Jumat (25/11/2022).

Baca juga: Detik-detik Ibu Hamil 9 Bulan Tewas Tertimbun Saat Gempa Cianjur: Pak Kayanya Saya Mau Melahirkan

Adi mengatakan, pengemudi mobil saat itu menolak bertanggung jawab. Korban dibawa oleh mobil ambulans setelah teman korban mencari pertolongan.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved