Polisi Tembak Polisi

Analisa Dugaan Rekening Brigadir J dan Bripka RR Dipakai untuk Pencucian Uang, Pakar : Tidak Wajar

Data transaksi keuangan mencurigakan dari rekening Brigadir J dan Bripka RR berpeluang menjadi bukti sebuah dugaan tindak pidana.

Editor: khairunnisa
WARTA KOTA/YULIANTO
Rekening gendut yang dimiliki Bripka RR dan Brigadir J mencurigakan. Pakar analisa dugaan soal pencucian uang yang dilakukan Putri Candrawathi 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM - Misteri rekening gendut yang dimiliki Brigadir J dan Bripka RR menyita perhatian publik.

Kini, penyidik Polri diharap turut mendalami dugaan pencucian uang di samping kasus pembunuhan berencana Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J.

Sebab, nama Brigadir J dan Bripka Ricky Rizal (RR) digunakan oleh istri mantan Kepala Divisi Profesi dan Pengamanan (Kadiv Propam) Polri Irjen Ferdy Sambo, Putri Candrawathi, untuk membuka rekening bank dengan nilai simpanan yang cukup besar.

Selain itu, rekening atas nama Yosua itu juga dikosongkan setelah kasus penembakan yang menewaskannya pada 8 Juli 2022.

"Tinggal didalami. Transaksi mencurigakan dan follow the money adalah kriteria sangat penting untuk TPPU," kata pakar tindak pidana pencucian uang Yenti Ganarsih saat dihubungi Kompas.com, Kamis (15/9/2022).

Selain itu, Yenti menilai penyidik Polri juga mesti mendalami asal-usul uang yang disimpan di dalam rekening atas nama Yosua dan Bripka RR.

Sebab menurut dia nilai uang di dalam rekening itu cukup mencurigakan lantaran tidak sesuai dengan profil pendapatan Yosua saat menjadi anggota Polri.

Di sisi lain, dia berharap penyidik turut menelusuri jika benar Putri Candrawathi yang menguasai rekening itu.

Sumber uang yang ada di dalam rekening itu juga dipertanyakan. Sebab, jumlah dalam rekening kedua ajudan itu cukup janggal jika dibandingkan dengan pendapatan rutin Sambo sebagai polisi.

"Yang penting dari transaksi itu justru. Siapa yang mengirim ke rekening ajudan? Dari mana? Yang penting justru asal-usul uang yang masuk ke rekening ADC (aide de camp/ajudan) itu. Baru kemudian kita lihat untuk digunakan apa. Karena kan ini tidak wajar, tidak sesuai profil. Gaji berapa?" ucap Yenti yang merupakan Dekan Fakultas Hukum Universitas Pakuan.

Baca juga: Bripka RR Takut Kuwat Maruf Ditembak Brigadir J, Kekeuh Akui Tak Ada Pelecehan ke Putri di Magelang

Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi (PPATK) turut menganalisis transaksi mencurigakan dari rekening Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J yang terjadi setelah dia tewas ditembak pada 8 Juli 2022 lalu.

"Dari laporan transaksi keuangan mencurigakan yang disampaikan oleh pihak pelapor tadi, PPATK melakukan analisis, melakukan pemeriksaan, hasilnya disampaikan kepada penyidik. Penyidik lah yang menindaklanjuti dari laporan hasil analisis yang disampaikan oleh PPATK," kata Humas PPATK Natsir Kongah dalam program Sapa Indonesia Pagi di KOMPAS TV, Kamis (15/9/2022).

Menurut Natsir, data transaksi keuangan mencurigakan dari rekening Brigadir J berpeluang menjadi bukti sebuah dugaan tindak pidana.

Namun, kata dia, hal itu tergantung dari keputusan penyidik yang menangani perkara itu.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved