Kasus Pembunuhan di Subang

Pengakuan Danu Terbantahkan, Polisi Beberkan Fakta soal Banpol di TKP Pembunuhan Tuti : Tidak Ada

Danu menceritakan detail detik-detiknya disuruh oknum banpol untuk masuk dan membersihkan TKP pembunuhan.

Penulis: khairunnisa | Editor: khairunnisa
kolase TribunBogor dari TibunJabar
Sosok banpol U menghilang pasca aksinya dibongkar Danu, terkuak gelagat aneh sang banpol depan TKP 

TRIBUNNEWSBOGOR.COM - Kasus pembunuhan ibu dan anak yang terjadi di Subang pada 18 Agustus 2021 masih jadi misteri.

Polres Subang dan penyidik dari Bareskrim Mabes Polri terus melakukan penyelidikan guna mengungkap dalang di balik kasus pembunuhan Tuti Suhartini (55) dan Amalia Mustika Ratu (23).

Polisi terus memanggil sejumlah saksi pembunuhan ibu dan anak yang terjadi di Desa Jalan Cagak, Kampung Ciseuti, Kabupaten Subang itu.

Termasuk keluarga serta kerabat dekat Tuti dan Amalia, seperti anak hingga keponakan.

Saat ini yang menyita perhatian adalah sosok keponakan almarhumah Tuti, Muhammad Ramdanu atau Danu.

Sosok Danu jadi sorotan lantaran mengaku sempat membersihkan TKP pembunuhan Tuti dan Amalia.

Aksi itu dilakukan Danu lantaran disuruh oleh oknum Banpol.

Namun baru-baru ini, pengakuan Danu itu dipatahkan oleh pihak kepolisian.

Baca juga: Polisi Bantah Kesaksian Soal Banpol di TKP Kasus Subang, Yoris Buka Chat Danu : Jaga Barang Bukti

Polda Jabar justru mengurai fakta sebenarnya yang terjadi di TKP pembunuhan Tuti dan Amalia.

Dikutip TribunnewsBogor.com dari tayangan TV One News, Danu menceritakan detail detik-detiknya disuruh oknum Banpol untuk masuk dan membersihkan TKP pembunuhan.

Satu hari setelah pembunuhan Tuti dan Amalia terjadi, Danu disuruh oleh keluarga untuk menjaga TKP.

Keluarga yang menyuruh Danu itu termasuk Yoris, anak kandung sekaligus kakak korban pembunuhan.

Reaksi Yoris saat Ciri-ciri Terduga Pembunuh Amalia Terkuak, Anak Tuti Cerita Kejanggalan di Yayasan
Reaksi Yoris saat Ciri-ciri Terduga Pembunuh Amalia Terkuak, Anak Tuti Cerita Kejanggalan di Yayasan (Youtube channel Kompas tv)

"Tanggal 19 disuruh oleh pihak keluarga, termasuk Aa Yoris juga 'tolong jagain rumah, jangan sampai ada yang masuk atau barang TKP yang hilang'," ungkap Danu dilansir TV One News, Selasa (9/11/2021).

Danu menceritakan saat itu diminta mengawasi TKP pembunuhan.

Halaman
1234
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved